Jumaat, 8 Ogos 2008

Tazkirah 2

khas utk diri aku sendiri yg masih jahil dan lalai..

Apakah Malam Pertama Kita di Alam Kubur Nanti Asyik dan Nikmat atau Penuh Derita dan Sengsara?”

Wahai anak Adam, apa yang telah engkau persiapkan saat malam pertamamu nanti di alam kubur? Tidakkah engkau tahu, bahawa ia adalah malam yang sangat mengerikan. Malam yang kerananya para ulama’ serta orang-orang yang soleh menangis dan orang-orang bijak mengeluh. Apa tidaknya, kala itu kita sedang berada di dua persimpangan dan di dunia yang amat berbeza.
Suatu hari pasti engkau akan tinggalkan tempat tidurmu (di dunia), dan ketenangan pun menghilang darimu. Bila engkau berada di kuburmu pada malam pertama, demi Allah, fikirkanlah untung nasibmu dan apa yang akan terjadi padamu di sana?

Hari ini kita berada di dunia yang penuh keriangan dengan anak-anak, keluarga dan sahabat handai, dunia yang diterangi dengan lampu-lampu yang pelbagai warna dan sinaran, dunia yang dihidangkan dengan pelbagai makanan yang lazat-lazat serta minuman yang pelbagai, tetapi pada keesokannya kita berada di malam pertama di dalam dunia yang kelam gelap-gelita, lilin-lilin yang menerangi dunia adalah amalan-amalan yang kita lakukan, dunia sempit yang dikelilingi tanah dan bantalnya juga tanah.

Pada saat kita mula membuka mata di malam pertama kita di alam kubur, segala-galanya amat menyedihkan, tempik raung memenuhi ruang yang sempit tapi apakan daya semuanya telah berakhir. Itukah yang kita mahukan? Pastinya tidak bukan? Oleh itu beramallah dan ingatlah sentiasa betapa kita semua akan menempuhi MALAM PERTAMA DI ALAM KUBUR!

Di dalam usahanya mempersiapkan diri menghadapi malam pertama tersebut, adalah diceritakan bahawa Rabi’ bin Khutsaim menggali liang kubur di rumahnya. Bila ia mendapati hatinya keras, maka ia masuk ke liang kubur tersebut. Ia menganggap dirinya telah mati, lalu menyesal dan ingin kembali ke dunia, seraya membaca ayat:
“Ya Rabbku, kembalikanlah aku semula (ke dunia), agar aku dapat berbuat amal
soleh terhadap apa yang telah kutinggalkan (dahulu).” (Surah Al-Mu’minun, ayat
99-100)

Kemudian ia menjawab sendiri; “Kini engkau telah dikembalikan ke dunia wahai
Rabi’..” Dan disebabkan hal tersebut, Rabi’ bin Khutsaim didapati pada hari-hari
sesudahnya sentiasa dalam keadaan beribadah dan bertaqwa kepada Allah!


Wahai saudaraku, tidakkah engkau menangis atas kematian dan sakaratul maut yang bakal menjemputmu? Wahai saudaraku, tidakkah engkau menangis atas kuburan dan kengerian yang ada di dalamnya? Wahai saudaraku, tidakkah engkau menangis kerana takut akan hausnya di hari penyesalan? Wahai saudaraku, tidakkah engkau menangis kerana takut kepada api Neraka di Hari Kiamat nanti?

Sesungguhnya kematian pasti menghancurkan kenikmatan para penikmatnya. Oleh itu, carilah (kenikmatan) hidup yang tidak ada kematian di dalamnya.
“Ya Allah, tolonglah kami ketika sakaratul maut!”

4 ulasan:

kaca berkata...

Ermm..no comment available for this moment. Please try again later.

Hehehehe. Aku insaf.

benHARPERbenLUDIN berkata...

alhamdulillah..aku dah tarbiah sebuah almari kaca..:)

kaca berkata...

tu arrr ko encik..aku dah jadi sedih dah hari ni..ko nak tempek tarbiyah pun tempek la lepas aku balik dari cuti2 España...

ni tidak..ko tempek ngam2 hari aku nak gi cuti2..cisss...tapi takpe la, oleh kerana aku manusia yang kudus, tulus, mulus dan errmmm...seksi..(ooppss..word seksi tu jangan baca. take as an invisible word..heh), maka aku akan gi jugak cuti2 España..muahahaha...

benludin berkata...

pi la hang enjoy...jgn lupa daratan dah...sekali sekala ingat gak kat langit dan laut....hehe